FOLLOWERS

Monday, May 26, 2014

KASIH SI KEMBAR BAB 34






Tofan menguntum senyuman kecil ketika melihat penampilan diri sendiri di cermin. Dengan pakaian kasual yang berwarna hitam yang tersarung di tubuh tegapnya tampak dia cukup sempurna dan nampak tampan. Rambut di sikat ke belakang bagi merapikan lagi penampilannya.

Mungkin kalau umi dan Zahir tahu aku tengok cermin macam ini mahu aku kena perli ‘kaw.. kaw’ dengan mereka, omel hati Tofan yang sedang membelek penampilannya sebelum keluar bertemu Fika Farisya, kenalah bergaya sikit dari biasa.

Sms yang diterima dari Fika Farisya yang menyatakan gadis itu sedang menantinya memberi sedikit kecerian yang luar biasa buat dirinya. Tidak di sangka akhirnya Fika Farisya sudi keluar dengannya lagi, sudah pelbagai-bagai cara dia guna untuk mengajak Fika Farisya ‘date’ tapi selalu sahaja di tolak mentah-mentah oleh Fika Farisya. Dia agak kecewa bila dia meluahkan rasa hatinya dulu,  Fika Farisya mengaku bahawa dia sudah bernikah dah sudah berstatus isteri orang. Dia tahu Fika Farisya tidak bahagia, dia ingin membahagiakan gadis itu, dia rela menunggu saat tu walaupun dia tahu mustahil. Biarlah kini dia menjadi sahabat rapat gadis itu segala susah dan senang dia rela menjadi pendengar yang setia keluh kesah gadis tersebut.

“Amboii… wanginya kau! Kau nak keluar erkk…?” seloroh Zahir yang melihat penampilan Tofan malam ni. “Kau dapat target baru ke bro?”  

Tersentak Tofan dari lamunannya sebentar tadi. “Kau ni, kalau tak berprasangka buruk kat aku tak boleh kan.. Dah aku tak ada masa nak buat pembelaan dekat sini. Aku blah dulu!”

“Err.. tunggu lah dulu, aku belum habis temu-ramah lagi ini…” jerit Zahir yang melihat Tofan sudah membuka pintu dan melangkah keluar. Tofan tidak menghiraukan jeritan sahabatnya, malas dia hendak melayannya.



Fika Farisya tersenyum bila kerusi untuknya di tarik oleh Tofan. ‘Romantik gila raja ulat ini, itu nak goreng aku lah tu dengan lagak gentleman dia! Tak akan lut!’ Omel hatinya. Matanya meliar ke segenap ruang restoren yang agak sibuk. Ada seorang pelayan lelaki yang menyapa mereka berdua dengan hormat. Fika Farisya tersenyum dan menundukkan sedikit kepalanya.

Belum sempat pelayan lelaki itu menanya menu apa yang mereka order, Tofan terlebih dahulu bertanya padanya. “What do you want to eat? Anything you want?” ucap Tofan romantik sambil menghulurkan buku menu kepada Fika Farisya.

Fika Farisya sedar pandangan mata Tofan asyik merenungnya sejak dari tadi, dia berpura-pura melihat buku menu. Dia tidak tahu mahu makan apa sekarang ini semua akibat renungan mata Raja Ulat yang semacam tu!

“Dear, you nak order apa atau you nak I tolong order untuk you?” 

“Eerr… kau order je lah apa-apa, janji aku boleh makan cepat dan balik cepat!”

Setelah membuat pesanan makanan, suasana di antara Tofan dan Fika Farisya sepi tiada bicara yang keluar dari mulut mereka. Tofan tidak habis merenung ke arah Fika Farisya, dan Fika Farisya pula asyik memandang ke arah lain. 

“Fika… you okey ke?”

Terkebil-kebil Fika dengan soalan Tofan. Wajah Tofan nampak sedikit resah direnung tepat. “Aku okay? Kenapa kau tanya macam tu? Ada yang tak kena ke ngan aku?”

Tofan tergelak kecil bagi menutup rasa gugup berdua dengan Fika Farisya. Entah kenapa malam ini dia gelabah sangat. Mungkin ini pelawaan yang pertama makan malam bersama Fika Farisya, gadis yang mula mendapat tempat di hatinya sejak kebelakangan ini. Kadang kala Fika Farisya sentiasa bertadang di fikirannya tidak kira masa.

“Asal kau gelak? Aku ada buat lawak ke?” Fika Farisya menyoal Tofan. Setahu aku, mana ada aku buat lawak tadi. Sah! Sakit Raja Ulat dah mari….

No…no, I tak maksud apa-apa pun. I nak tanya you rasa terpaksa ke keluar dengan I malam ini? Tak penat? Fika you nampak menawan malam ini…” Tofan tersenyum.

“Hai…, baru nak tanya ke? Aku penat ke tak? Tadi masa serang rumah macam orang tak  ‘BER’ perasaan je!” perli Fika Farisya.

Tofan tersengih. Kenapa lah aku pergi tanya soalan tu? Kan aku juga yang kena, minah ini ada aje point nak menjawab! Bisik hati Tofan.

“Macam mana ada perkembangan tentang kes tu hari?”

“Maaf, encik Tofan sekarang dah malam bukan sesuai tuk kita bahas tentang perkara yang berkaitan kerja sekarang. Tapi untuk pengetahuan encik Tofan semuanya masih terkawal.” Terang Fika Farisya.

Terkenang sikap Engku Habibah dan Tuan Megat yang menyesakkan dadanya. Pertemuan dengan mereka tidak banyak yang berubah semuanya sama seperti dulu, diingin dan penuh kebencian bila bertembung. Akhirnya keluhan berat terlepas di bibir Fika Farisya.

“Maaf.. tapi I tak sabar nak tahu semua tentang kes sabotaj tu, tapi  selain tu I teruja berkerja dengan Syarikat MIFA Holding yang dipimpin oleh Engku Habibah dah lama Syarikat I nak berkerjasama dengan Syarikat you tapi yang lebih buat I teruja lagi bila you ada, Fika.” Luah Tofan.

Fika Farisya tersenyum pahit. 

“ Encik Tofan aku terasa lapar pulak sekarang apa kata kita makan dulu nanti kita sambung balik erkk…” Fika Farisya mengalihkan topik perbualan setelah hidangan yang mereka pesan tiba di atas meja. Dalam hati dia meminta agar di buka pintu hati Engku Habibah untuk menerimanya seadanya. Jika diberi peluang untuk bahagia?  Tofan tersenyum dan menganggukkan kepala.

Fika Farisya menolak pinggan yang sudah kosong ke tengah meja. “Alhamdulilah..” 

“Fika, you nak dessert ? pelawa Tofan.

Fika Farisya pantas menggelengkan kepala. “Aku betul-betul dah kenyang, Encik Tofan rasa tak muat kat dalam perut ini lagi.”

“Macam I tak tahu, you jaga badan, kan?”

“Tak ada maknanya aku nak jaga badan, buat seksa perut aje.” Omel Fika Farisya antara dengar dan tidak.

“Encik Tofan, boleh aku tanya sesuatu ?”

Tofan segera menumpukan perhatian ke arah Fika Farisya. Anak mata Fika Farisya di renungnya. Terasa berdetak hatinya saat matanya dan mata Fika Farisya saling merenung antara satu sama lain. Dia segera mengambil napkin dan di lap bibirnya untuk menuntup perasaan kalut yang kian terasa. “Boleh, apa yang you nak tanya dekat I ?”

“Kenapa Encik Tofan tak pernah rasa putus asa, kan aku dah cakap yang aku ini isteri orang.”

I tahu, tapi salah ke I ajak sahabat I dinner dengan I. I percaya mesti suami you bagi ‘green light’ kat you, kalau tak you tak kan ada kat sini sekarang. I percaya suatu hari nanti hati you untuk I, Fika.”

“Aku tak cakap salah pun, tapi aku tak selesa berdua macam ini, nanti apa kata keluarga aku dan keluarga encik Tofan nanti. Aku rasa…”

“Dengar sini Fika, I tak tahu kenapa I rasa macam ini. Tapi apa yang I tahu I selesa dengan you dan bila berada dekat dengan you buat hati I berdebar-debar, perkara macam ini tak pernah berlaku dengan mana-mana perempuan yang pernah keluar dengan I. You lain Fika, I admit yang hati I kecewa bila you kata you dah kahwin tapi I tak nampak sinar kebahagian kat mata you, apa yang I nampak hanya kesedihan yang you selalu tutup dengan kecerian you supaya orang sekeliling tak berasa sedih kerana you. Jadi tolong izinkan I jadi teman rapat you seperti mana you rapat dengan bakal abang ipar you, I nak jadi macam dia Fika sentiasa ada di sisi you mendengar keluh kesah you, sekali I cuci mata.” Seloroh Tofan mengembalikan suasana ceria kembali.

Terdiam Fika Farisya. Hatinya terasa sebu bila mendengar kata-kata Tofan untuk dirinya. Kenapa, bukan dia yang aku cinta dan sayang? Akhirnya tercetus ketawa kecil di bibir Fika Farisya saat mendengar ayat terakhir dari Tofan.

“Apa maksud encik Tofan? Cuci mata?”

“Sambil makan dengan you, sambil I cuci mata melihat bidadari yang cantik, sudi makan malam dengan I malam ini.”

Merah pipi Fika Farisya mendengar pujian dari Tofan. Fika Farisya berdeham beberapa kali dan masih menampakkan riak selamba. “Mulut Encik Tofan memang macam gula kan..kan suka cakap macam tu bila jumpa dengan perempuan kalau hari-hari aku dengar mau lama-lama aku kena penyakit ‘gula’.”

“Really?”

“Kenapa tak percaya ke? Tengok malam ini, bukan main ayat manis-manis yang Encik Tofan bagi kat aku,” luah Fika Farisya selamba.

Tofan tergelak. Sikap spontan dan selamba Fika Farisya benar-benar buat dia selesa. Fika Farisya selalu bersikap spontan, ceria dan tidak pernah berpura-pura walaupun kesedihannya sering di sembunyikan. I love you, Fika. I betul-betul dah jatuh cinta dengan you. I sanggup tunggu suami you lepas kan you.”

Terkesima Fika Farisya denga pengakuan Tofan. Renungan Tofan melekat kukuh pada pandangannya, membuatkan dia serba tidak kena ketika ini.

“Enn..cik Tofan tak nak balik lagi ke? Aku rasa dah lewat ini, esok nak pergi kerja..” Resah Fika Farisya, matanya asyik memandang jam tangan di pergelangan tangannya.

You tak suka I kata macam itu?” Duga Tofan. Tofan merapatkan tubuhnya ke meja mencari kedudukan yang lebih selesa untuk terus menatap wajah Fika Farisya yang kalut ketika ini.

“Aku tak suka dengan apa yang encik Tofan luahkan tadi, jujur kalau macam ini baik aku elak diri aku.” Fika Farisya bangun dari kerusi untuk beredar dari situ, kalau berlama lagi dia di situ lagi melalut si ‘raja ulat’ ini.

Melihat Fika Farisya yang ingin berlalu pergi segera dicapai dan digenggam erat Fika Farisya.

Merah muka Fika Farisya ketika ini. Rasa seperti hendak menampar orang ketika ini. Di tepis tangan Tofan yang menggengam jari jemarinya.

“Sorry…” luah Tofan yang sedar akan keterlanjurannnya, bukan niatnya membuat Fika Farisya marah.

“Aku nak balik… Terima kasih sudi belanja aku makan.”

“Fika nanti dulu, I tahu I salah. I minta maaf. I tahu semua ini buat you terkejut. I tak boleh tahan diri I lagi Fika, I memang betul-betul sayang dan cinta you, I tak pernah rasa seperti ini, Fika. I tak perlu jawapan you sekarang. I akan tunggu, walaupun I tahu jawapan dari you buat I kecewa nanti. Andai peluang itu ada, I yakin yang I boleh buat you bahagia di samping I, I akan jaga you.”

Kelat senyuman di bibir Fika Farisya. Dia tahu perasaan Tofan padanya. Dia berdoa suatu hari nanti Tofan akan menemui cinta dengan gadis lain bukan dia.

“Aku nak balik Tofan…”

I hantar you balik, Fika. Maaf jika I buat you serba salah dengan apa yang I luahkan malam ini. I nak you tahu I akan tunggu saat itu...” bisik Tofan lagi dan berlalu.

Kelu lidah Fika Farisya untuk membalas kata-kata Tofan. Fika Farisya melangkah dengan berat mengikut langkah Tofan dari belakang.




“Terima Kasih…” ucap Fika Farisya apabila kereta Tofan berhenti di hadapan block apartment. Tangan Fika Farisya terkial-kial membuka tali pinggang keledar yang merintangi tubuhnya. Tofan yang melihat segera menghulurkan bantuan, terpaku Fika Farisya sekali gus membuat dadanya berdebar-debar. Kedudukan Tofan yang menunduk agak hampir dengan tubuhnya membuahkan rasa kurang selesa, spontan tangan Fika Farisya menolak kepala Tofan ketepi jauh darinya.

“Bukk!”

“Aduh!” Tofan menekup dahinya. Terkebil-kebil dia memandang Fika Farisya yang baru sahaja menolak dia. “Fika… sakitlah! I cuma nak tolong you, sampai hati you tolak I..”

“ Jangan cakap aku tak bagi amaran kat encik Tofan? Encik Tofan tahukan aku tak suka orang lelaki dekat-dekat dengan aku!” balas Fika Farisya dengan sengihan.

Padam muka! Siapa suruh kau romantik sangat dengan aku kan dah kena tolak…  gerutu hati Fika Farisya.

“Maaf, encik Tofan… aku tak sengaja tu semua tindakan reflex je. Nanti balik encik Tofan sapu ubat kat benjol tu” tanpa membuang masa Fika Farisya segera keluar dari kereta milik Tofan.

Melihat Fika Farisya yang pantas segera memanggil gadis itu.

“Fika….” 

Fika Farisya langsung tidak memandang ke arahnya, gadis itu laju menuju ke arah lif. Tofan yang ingin keluar mematikan niatnya untuk mengejar Fika Farisya, bimbang gadis itu akan marah padanya. Tangannya segera menyentuh dahi di sebelah kanan yang terasa sedikit perit. Dia mengeleng kepala perlahan, dibibirnya mengukir senyuman kecil.

Cinta yang kini aku rasa buat aku semakin jadi gila sekarang semua di sebabkan seorang gadis yang bernama ‘Fika Farisya’.



BERSAMBUNG... ( maaf ini mungkin N3 yang terakhir KSK... doakan ceq siapkan mss KSK semoga ceria bak pelangi ) 






12 comments:

  1. Ble nk kuar smbungn dy....ske la ceter ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Assalamualaikum Anonymous...
      Maaf lambat replay... Maaf ini memang last update KSK di blog insyAllah ceq cuba siapkan penamat bagi KSK ini... Terima Kasih sudi singgah dan baca nukilan yang tak berapa ini... ;) semoga ceria bak pelangi

      Delete
  2. Replies
    1. Assalamualaikum kak Eit@mohamad
      Terima kasih kerana memberi sokongan pada ceq.. maaf buat kak Eit@mohamad menunggu kekangan masa tak sempat ceq menyiapkannya.... InsyaAllah suatu hari nanti ;) semoga ceria bak pelangi maaf lambat replay...

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Assalamualaikum kak fika bila nk sambung cerita ni...saya dah baca 3 kali tapi kakak tak sambung lagi cerita ni.saya suka cerita ni sambunglah kakak cerita makin menarik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumusalam .... Bdak Star
      Ribuan terima kasih kerana sudi membaca dan melawat blog kak fika yang tak berapa ini.... InsyaAllah KSK dalam proses siap.. Doakan yang terbaik untuk kak fika...
      Semoga Ceria Bak Pelangi
      -Fika Najwa-

      Delete
  6. Assalamualaikum... novel ni dh keluar ke?

    ReplyDelete
  7. Adik..cerita ni dah publish belum..title story and ur nickname guna sama ke?

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete